Jumat, 12 Februari 2010

Koleksi duluuuu banget....

Diposting oleh Arum Suryaningtyas di Jumat, Februari 12, 2010

Aku tukang pos..
rajin sekali..
gemar mengayuh dengan sepeda..
siapa saja aku datangi..
tidak peduli miskin dan kaya..
kring..kring..pos...

Eitzzzz.....aku cuma nyanyi lhoo. Jangan berpikir kalau aku berProfesi sebagai tukang pos. hehehee. Kayanya sekarang lagu itu perlu diubah deh. Sekarang tukang pos naeknya kan dah motor, nggak g naek sepeda lagi. Seiring dengan kemajuan IPTEK Fungsi kantor pos sendiripun juga udah berubah. Yang dulunya cuma tempat buat kirim surat, wesel, paket, jual benda-benda pos, tempat ambil pensiunan, sekarang udah jadi tempat nabung, tempat bayar listrik, bayar telepon, dan bayar PAM. Bisa nganggur tuh pegawai kantor pos kalo nggak gitu. Apa coba yang mau dikerjain. Dah jarang banget orang yang kirim surat, paling juga kirim surat lamaran kerja. Itu aja sekarang banyak yang lewat email. Dimana-mana dah ada Bank + ATM daripada kirim lewat wesel mending ditransfer aja kan. Kemajuan IPTEK memang membuat semuanya jadi lebih gampang dan cepat.

Okk....aku rasa pembukaannya cukup segitu. Sebenernya yang mau aku bahas bukannya kantor pos, pak pos, atau malah kemajuan IPTEK. Hah....*gubrakkk*

Kemarin sore, saat aku bongkar kardus tumpukan buku-buku buat nyari salah satu buku, nggak sengaja aku nemuin album koleksi prangko aku. Nggak nyangka, ternyata masih ada ney album perangko. Koleksi perangko..??? Jadul banget ya..!! Dulu waktu kelas 3 SD (ehh..lupa kelas 3 apa kls 4 dinkz) aku sempet hoby ngoleksi perangko. Semangat banget nyari perangko-perangko bekas. Bahkan sampe minta ke salah satu penyiar radio buat dapetin perangko. Tetangganya sahabatku ada yang kerja jadi penyiar radio sih. Nggak cuma perangko-perangko bekas sih. Banyak juga aku beli perangko-perangko yang baru. Bahkan sempet jadi anggota philateli kantor pos juga biar dapet perangko-perangko terbaru. Tapi sayang ternyata cuma hobby musiman aja, biasalah anak kecil. Lama kelamaan bosen juga. Nggak pernah keurus lagi deh tuh album perangkonya. Ada beberapa yang hilang juga. Ternyata lumayan banyak juga loh perangko yang berhasil aku dapetin. Kebanyakan perangko-perangko sekitar tahun 1992-1998. Masih zamannya Pak Harto tuh. heheeeee...!! Sekarang masih ada anak yang hobby koleksi perangko juga g yach..???

Ini ney photo perangko-perangko aku yang berhasil aku kumpulin.... *pamer...pamer*


Perangko sekitar akhir tahun 80'an



Perangko sekitar tahun 1990-1995an
















Perangko sekitar tahun 1996 an




Perangko sekitar tahun 1997 an





Perangko sekitar tahun 1998 an





Sebenernya masih ada yang lain, tapi cukup segitu aja ya yang di upload. Eh..aku juga punya satu album perangko-perangko luar negeri lhoo. *banggaaa*.  Aku dapet perangko-perangko itu dari Oom aku. Berhubung kemarin aku cari-cari tuh album tapi nggak ketemu, nggak tau deh ngumpet dimana tuh album. Jadi nggak bisa aku tunjukin deh. .

Emmmm......kira-kira kalo dijual, laku mahal nggak ya..?????  Boleh juga tuh klo laku mahal..

Zwinggg...bukkkk... *dilemparin sandal*

Hoooooooooo...dasarr mata duitan..!!!

Jangankan laku mahal..... Yang mau beli aja belum tentu ada kokk..

22 komentar on "Koleksi duluuuu banget...."

dwi wahyu arif nugroho on 12 Februari 2010 13.16 mengatakan...

waah
masih ad to yg koleksi prangko kyk gituan :D

fai_cong on 12 Februari 2010 13.32 mengatakan...

waduh...
biasa kirim barang yah mbak...?
perangkonya ampek numpuk sak kardus.
wekekkek...
tapi klu ngomongin pak.pos nih..
yang dapat kita ambil pelajarannya adalah ke ikhlasannya.

Lia_Lovaa on 12 Februari 2010 13.38 mengatakan...

Sama tuh..dlu banget aq juga sempat hoby banget ngumpulin perangko tapi ya itu dia hanya hoby musiman, klo udah bosan, ditinggalin deh. Emang rata-rata dlu anak2 seusiaku hoby ngumpulin perangko..kalo anak2 sekarang masih ada gak ya yang hobby koleksi perangko??

Elsa on 12 Februari 2010 13.50 mengatakan...

ieyas, aku dulu suka tuh ngumpulin perangko. trus ahbis terbakar,,, udah males. gak ngumpulin lagi
udah patah hati. habis aku punya 2 buku besar penuh perangko dalam dan luar negeri, eh... hilang dalam sekejap.

keboo on 12 Februari 2010 14.46 mengatakan...

yazzzz... keboo juga, dulu waktu SD mpe berpesan kepada ortu, kalo ada surat, amplopnya jangan dibuang.
hehe

tapi sekarang udah brenti, soalnya uda 2 kali koleksinya iang, nyerah deh...

gyahhh.. anak SD

Sang Cerpenis bercerita on 12 Februari 2010 15.27 mengatakan...

samaa, aku pernah koleksi perangko juga tapi udah dibagikan ke teman2. bisa dijual tapi mesti cari kolektor perangko yg memang hobi banget dan berani byr mahal

achmad edi goenawan on 12 Februari 2010 15.31 mengatakan...

Nice Post! mengingatkan masa sekolah, masih belum ada hp, sering surat menyurat sampai jadi anggota "Sahabat Pena" beberapa majalah dan surat kabar, tiada hari tanpa surat! asyik!

ieyaz on 12 Februari 2010 15.52 mengatakan...

@ ka' dwi : Aku aja g nyangka klo ternyata masih ada tuh koleksi..

@ fai_cong : wew...g nyampe se kardus kaleeee....
yupzz..setuju... keikhlasannya emang patut diacungi jempol deh..

@ Lia_Lovaa : hahaha..anak kecil klo punya hobbynya emank musimab yach..

@ Ka' Elsa : Kok bisa terbakar ka'..??? sayang banget yach..

@ Keboo : Jangan-jangan koleksi perangkomu gambar keboo semua yach..?? *emot curiga* heheee..

@ Mbak Fanny : Dibagi-bagiin..?? Hmm..mbak fanny emank baik banget deh... :D

@ Mas Achmad : Waw...asyik banget.. Dulu jadi anggota sahabat pena, sekarang jadi anggota sahabat Blog yach maz.. hahahaaaa.. :D

anak nelayan on 12 Februari 2010 17.00 mengatakan...

wahh bagus tuh..mau donk satu hehehehe

dayoe's zone on 12 Februari 2010 17.54 mengatakan...

kalo ga salah aku juga punya deh sist,,
jaman SD dulu sering ngumpulin
huwwaaaaa,,,,,tapi tak taruh dimana ya???
(lupaaaaa akuuuuu)

anyin on 12 Februari 2010 18.24 mengatakan...

aku dulu juga sempet filateli tapi kok lama2 bosen yaa :p

Itik Bali on 12 Februari 2010 19.42 mengatakan...

Jaman tekhnologi sudah maju
Prangko menjadi sesuatu yang sangat dirindukan
soalnya email ndak pernah pake prangko
he..he

Tyas on 12 Februari 2010 19.50 mengatakan...

Kalo q dulu gak bsa liat perangko nganggur. Kalo liat perangko, pasti bawaannya pengen kirim surat terus...
Maklum hobi SDku surat-menyurat...
Kalo sekarang mending pake email..
=.="
hahhaaa...

Clara on 12 Februari 2010 20.22 mengatakan...

wahhh...waktu kecil aku koleksinya sih kertas indah bergambar...sekarang setelah besar koleksi nya poto cowok ganteng ala korea :P

Jalani hidup apa adanya on 12 Februari 2010 21.46 mengatakan...

bagus de teruskanya

Awaluddin Jamal on 12 Februari 2010 23.50 mengatakan...

Wah ternyata mbak ini seorang Filateli yah..,

Untung aja koleksinya cuman sampai tahun 1998-an.., kalau udah sampai 2009 foto saya juga udah ngikut mejeng di Album prangkonya.., (ha ha ha)..

kayaknya sekarang udah jarang deh yg jadi filateli.., adanya sekarang anak2 koleksi alamat FB.., FBnya bisa sampai puluhan (emang iya???)

Pohonku Sepi Sendiri on 13 Februari 2010 00.57 mengatakan...

wah, punya koleksi perangko juga ternyata.. hehe..
punyaku entah sdh kemana.. lupa nyimpennya.. :)

amrooms on 13 Februari 2010 05.35 mengatakan...

felatelinya (koleksi prangko) lucu-lucu ya...namun sekarang orang sudah melupakan surat menyurat serta menulis surat mungkin udah punah agar tidak mematikan kreatifitas menulis dan karya tulis ... ganti aja judulnya "Kantor Post" menjadi "Kantor Blogging Nasional (KBN)"

Ayas Tasli Wiguna on 13 Februari 2010 07.49 mengatakan...

wah banyak juga..
boleh tuh jual kiloan sama saia ;D

angger on 13 Februari 2010 09.28 mengatakan...

banyak juga yah koleksinya,teruskan sob,,ehehe
kalau saya duit jaman dulu yang saya koleksi,btw salam kenal sob....

Sang Cerpenis bercerita on 13 Februari 2010 10.20 mengatakan...

met siang. mampir bawa kjue keranjang dan angpao. lho, angpaonya kok kosong? he he eh lupa dimasukin duit.kabuur akh.

Dhe on 14 Februari 2010 12.22 mengatakan...

dulu waktu SD jg koleksi itu. tp skarang dah ga lagi, koz dah ilang dibawa tsunami. hehehe

 

ieyas blog Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal